Isnin, 4 Jun 2012

tazkirah untuk diri sendiri


sejak kebelakangan ni, aku asik marah2 & tak sabar..bila godek2 email, jumpa email2 yg sesuai sangat dengan aku ni...

 
Siapa paling bahagia?

Di suatu petang…

Seorang petani yang kepenatan menguruskan sawahnya bergurau senda bersama isterinya dalam perjalanan pulang ke rumah. Tiba-tiba terlihat oleh mereka suatu pasangan suami isteri sedang bergelak ketawa di atas basikal tua. Kata petani pada isterinya,

“Maknya, tengok Pak Leman tu. Seronok diorang ada basikal tua boleh bawak diorang suami isteri jalan-jalan amik angin petang ye? Kalau kita ada juga kan bagus, hmm….”

Pak Leman penat mengayuh isterinya yang berat lebih 10 kg daripada dirinya sendiri. Orang-orang tua kata, isteri gemuk tanda bahagia dan suami pandai jaga. Jadi sebab itulah Pak Leman berbangga. Sedang Pak Leman mengayuh, tiba-tiba Pak Selamat berserta isteri yang membonceng motosikal melintas laju dari belakang mereka. Terselak kain isteri Pak Selamat dek kerana kelajuan motor Pak Selamat itu. Sambil marah di dalam hati, Pak Leman mengomel perlahan…


“Kalau ada motosikal macam mereka kan bagus. Takdela susah-susah nak kayuh basikal tua ni. Laju je nak sampai ke mana-mana. Penat pon tak penat. Hmm…”

Pak Selamat yang sedang memecut laju sambil dipeluk erat si isteri cuba mengelak lopak dan lubang-lubang di jalan yang berisi air lumpur akibat hujan lebat malam semalam. Tiba-tiba datang dari arah berlawanan, sebuah kereta Wira 1.5cc dipandu seorang lelaki segak, melanggar lopak di jalan sekaligus memercikkan kotoran lumpur ke badan Pak Selamat dan isteri. Pak Selamat lantas mengamuk.

“Mentang-mentangla naik kereta, tak kena hujan panas, main langgar je lubang-lubang air yang ada. Kalau aku ada kereta macam tu pasti aku dan isteri tak terkena percikan lumpur ni. Hmm….”

Saiful yang memandu sendirian sekadar memandang cermin pandang belakang untuk menghilangkan rasa bersalahnya. Fikirannya melayang sehinggalah dia memandu keretanya melewati kawasan sawah milik petani tadi. Kelihatan petani itu sedang berlari-lari anak dikejar isterinya. Mungkin dimarahi setelah minta kahwin lagi satu gamaknya. Entah kenapa, tiba-tiba Saiful merasa sedih…

“Kalaulah aku sudah berkahwin, pasti hidupku lebih ceria dan gembira seperti mereka…”

Merenung mencari kekurangan...



PERSOALAN DARI CERITA DI ATAS :


SIAPAKAH YANG PALING BERUNTUNG DAN BERBAHAGIA???

Petani cemburukan Pak Leman berbasikal.

Pak Leman cemburukan Pak Selamat menaiki motor.

Pak Selamat marah, inginkan kereta.

Saiful sedih, inginkan isteri.

Hidup takkan beruntung dan berbahagia, jika anutan dan idola kita adalah keberuntungan dan kebahagiaan orang lain. Hidup akan sentiasa resah dan gelisah.

Sentiasa marah-marah dan berkeluh kesah.

“Kenapa aku begini tapi orang lain begitu?”

“Kenapa asyik aku yang lemah, orang lain tak pernah lemah?

“Kenapa asyik aku yang kalah, orang lain tak pernah kalah?”

“Kenapa aku sering malang, tapi orang lain sering bahagia?”


MERASA TAK CUKUP --> SEDIH --> STRESS!



Berbalik pada cerita di atas, tiada yang lebih malang, tiada yang paling bahagia.

SYUKUR DAN SABAR.

Surah Al-Baqarah 2:45

Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’

Surah Luqman 31:12

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kebijaksanaan kepada Luqman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.”

Tanpa Syukur kita gelisah.

Tanpa Sabar kita marah-marah.

Manusia insan tamak. Tamakkan dunia, inginkan segala-galanya. Sedangkan lupa hakikat manusia, hanya menumpang di alam yang fana. Meminta dan sering meminta, tanpa sabar dan syukur pada Yang Esa.

Semua manusia dikawal minda,

Minda yang sihat berlandaskan agama.

Dari kacamata agama, kita memandang dunia!!!

Ya Allah...jadikanlah aku hamba yang sentiasa bersyukur dan sabar menghadapi kehidupan..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan